Belajar Java Script By Baguzt

JavaScript pertama kali dikembangkan oleh Brendan Eich dari Netscape dibawah nama Mocha, yang nantinya namanya diganti menjadi LiveScript, dan akhirnya menjadi JavaScript.[4] [5]
Navigator sebelumnya telah mendukung Java untuk lebih bisa dimanfaatkan para programmeryang non-Java.[6]Maka dikembangkanlah bahasa pemrograman bernama LiveScript untuk mengakomodasi hal tersebut.[6] Bahasa pemrograman inilah yang akhirnya berkembang dan diberi nama JavaScript, walaupun tidak ada hubungan bahasa antara Java dengan JavaScript.[6]
JavaScript bisa digunakan untuk banyak tujuan, misalnya untuk membuat efek rollover baik di gambar maupun teks, dan yang penting juga adalah untuk membuat AJAX.[6] JavaScript adalah bahasa yang digunakan untuk AJAX

Penulisan JavaScript

Kode JavaScript biasanya dituliskan dalam bentuk fungsi yang ditaruh di tag <head> yang dibuka dengan tag<script type="teks/javascript">.[7]

<script type="teks/javascript">
        alert("Halo Dunia!");
</script>

Kode JavaScript juga bisa diletakkan di file tersendiri yang berekstensi .js (singkatan dari JavaScript).[7] Untuk memanggil kode JavaScript yang terdapat di file sendiri, di bagian awal <head> harus ditentukan dahulu nama file .js yang dimaksud menggunakan contoh kode seperti berikut:[7]

<script type="teks/javascript" src="alamat.js">
</script>

Script pada bagian head

Script ini akan dieksekusi ketika dipanggil (biasanya berbentuk function) atau dipanggil berdasarkan trigger padaevent tertentu.[7] Peletakkan script di head akan menjamin skript di-load terlebih dahulu sebelum digunakan (dipanggil).[7]

<html>
<head>
<script type="teks/javascript">
...
</script>
</head>
</html>

External JavaScript

Terkadang ada yang menginginkan menjalankan JavaScript yang sama dalam beberapa kali pada halaman yang berbeda, tetapi tidak mau disibukkan jika harus menulis ulang script yang diinginkan di setiap halaman.[7] Maka JavaScript dapat ditulis di file secara eksternal.[7] Jadi, antara dokumen HTML dan JavaScript dipisahkan, kemudian berkas tersebut dipanggil dari dokument HTML.[7] Berkas JavaScript tersebut disimpan dengan ekstensi .js.[7]
JavaScript : js/xxx.jsdocument.write("pesan ini tampil ketika halaman diload");
Untuk menggunakan eksternal JavaScript (.js) dipakai atribut “src” pada tag <script> pada halaman HTML-nya.[7]

<html>
<head>
</head>
<body>
<script src="xxx.js">
</script>
<p>Script di atas berada di berkas "xx.js" (eksternal) </p>
</body>
</html>

Fungsi Javascript

Fungsi adalah sebuah blok kode yang mengeksekusi hanya bila Anda mengatakan itu untuk mengeksekusi.
Hal ini dapat terjadi ketika sebuah peristiwa, seperti ketika pengguna mengklik tombol, atau dari panggilan dalam naskah Anda, atau dari panggilan dalam fungsi lain.
Fungsi dapat ditempatkan baik di head dan di bagian <body> dokumen, pastikan bahwa fungsi ada, ketika panggilan dilakukan.


Cara Menentukan Fungsi

Sintaksis

function functionname ()
{
some code
}

The {dan} mendefinisikan awal dan akhir fungsi.
Catatan: Jangan lupa tentang pentingnya kapital dalam JavaScript! Fungsi kata harus ditulis dalam huruf kecil, jika terjadi kesalahan JavaScript! Juga ingat bahwa Anda harus memanggil fungsi dengan ibukota yang sama persis seperti dalam nama fungsi.


Fungsi JavaScript Contoh

Contoh

<!DOCTYPE html>
<html>
<head>
<script>
function myFunction()
{
alert(“Hello World!”);
}
</script>
</head><body>
<button onclick=” myFunction() ”>Try it</button>
</body>
</html>

Fungsi ini dijalankan ketika pengguna mengklik tombol.
Anda akan belajar lebih banyak tentang peristiwa JavaScript dalam bab Acara JS.


Memanggil Fungsi dengan Argumen

Ketika Anda memanggil fungsi, Anda dapat menyampaikan beberapa nilai untuk itu, nilai-nilai ini disebut argumen atau parameter.
Argumen ini dapat digunakan dalam fungsi.
Anda dapat mengirim sebagai argumen sebanyak yang Anda suka, dipisahkan dengan tanda koma (,)

myFunction( argument1,argument2 )

Menyatakan argumen, sebagai variabel, ketika Anda menyatakan fungsi:

function myFunction( var1 , var2 )
{
some code
}

Variabel dan argumen harus dalam urutan yang diharapkan. Variabel pertama diberi nilai argumen berlalu pertama dll

Contoh

<button onclick=”myFunction( ’Harry Potter’ , ’Wizard’ )”>Try it</button><script>
function myFunction( name , job )
{
alert(“Welcome ” + name + “, the ” + job );
}
</script>

Fungsi di atas akan mengingatkan “Welcome Harry Potter, Wizard” ketika tombol diklik.
Fungsi yang fleksibel, Anda dapat memanggil fungsi menggunakan argumen yang berbeda, dan pesan selamat datang yang berbeda akan diberikan:

Contoh

<button onclick=”myFunction( ’Harry Potter’ , ’Wizard’ )”>Try it</button>
<button onclick=”myFunction( ’Bob’ , ’Builder’ )”>Try it</button>

Contoh di atas akan mengingatkan “Welcome Harry Potter, Wizard” atau “Selamat datang Bob, Builder” tergantung pada tombol diklik.


Fungsi Dengan Nilai Kembali

Kadang-kadang Anda ingin fungsi Anda untuk mengembalikan nilai kembali ke tempat panggilan itu dibuat.
Hal ini dimungkinkan dengan menggunakan pernyataan return.
Bila menggunakan pernyataan kembali, fungsi akan berhenti mengeksekusi, dan mengembalikan nilai tertentu.

Sintaksis

function myFunction()
{
var x=5;
return x;
}

Fungsi di atas akan mengembalikan nilai 5.
Catatan: Ini bukan JavaScript keseluruhan yang akan menghentikan eksekusi, hanya fungsi.JavaScript akan terus mengeksekusi kode, di mana fungsi-panggilan terbuat dari.
Fungsi-panggilan akan diganti dengan returnValue:

var myVar=myFunction();

The myVar variabel memegang nilai 5, yang adalah apa fungsi “myFunction ()” kembali.
Anda juga dapat menggunakan returnValue tanpa menyimpannya sebagai variabel:

document.getElementById(“demo”).innerHTML=myFunction();

InnerHTML dari elemen “demo” akan menjadi 5, yang adalah apa fungsi “myFunction ()” kembali.
Anda dapat membuat returnValue berdasarkan argumen dilewatkan ke fungsi:

Contoh

Hitung produk dari dua angka, dan mengembalikan hasilnya:

function myFunction(a,b)
{
return a*b;
}document.getElementById(“demo”).innerHTML=myFunction(4,3);

InnerHTML dari elemen “demo” akan menjadi:

12

Pernyataan return juga digunakan ketika Anda hanya ingin keluar dari fungsi. Nilai kembali adalah opsional:

function myFunction(a,b)
{
if (a>b)
{
return;
}
x=a+b
}

Fungsi di atas akan keluar dari fungsi jika a> b, dan tidak akan menghitung jumlah a dan b.


Lokal JavaScript Variabel

Sebuah variabel dideklarasikan (menggunakan var) dalam fungsi JavaScript menjadi LOKAL dan hanya dapat diakses dari dalam fungsi itu. (Variabel memiliki ruang lingkup lokal).
Anda dapat memiliki variabel lokal dengan nama yang sama dalam fungsi yang berbeda, karena variabel lokal hanya diakui oleh fungsi di mana mereka dinyatakan.
Variabel lokal akan dihapus segera setelah fungsi selesai.


Variabel global JavaScript

Variabel yang dideklarasikan di luar fungsi, menjadi GLOBAL, dan semua script dan fungsi pada halaman web dapat mengaksesnya.


The Lifetime dari Variabel JavaScript

Umur JavaScript variabel dimulai ketika mereka dinyatakan.
Variabel lokal akan dihapus ketika fungsi selesai.
Variabel global akan dihapus bila Anda menutup halaman tersebut.


Menentukan Nilai Variabel JavaScript undeclared

Jika Anda menetapkan nilai ke variabel yang belum dideklarasikan, variabel secara otomatis akan dinyatakan sebagai variabel GLOBAL.
Pernyataan ini:

carname=”Volvo”;

akan mendeklarasikan carname variabel sebagai variabel global, bahkan jika itu dijalankan dalam fungsi.